Lawan Terorisme, Indonesia Dapat Tiru Konsep CTAP Selandia Baru

Mawardi Tombang
Minggu, 11 April 2021 07:17:27

KANALSUMATERA.com - JAKARTA - Peristiwa serangan senjata jenis Air softgun yang dilakukan oleh ZA di Mabes Polri pada tanggal 1 April 2021 lalu telah menyentak seluruh lapisan masyarakat Indonesia. Beberapa hari sebelumnya Lukman beserta istrinya melakukan tindakan bom bunuh diri di Gereja Katedral, Makassar. Lukman dan istrinya merupakan teroris yang bergabung dalam kelompok Ansharut Daulah (AD) yang memiliki visi untuk mendirikan Negara Islam Raya yang berafiliasi dengan ISIS di Timur Tengah.

Terorisme dalam bentuk Lone Wolf hidup di Indonesia dan bergerak menyebarkan ketakutan pada seluruh lapisan masyarakat Indonesia. Kedua kasus terorisme ini muncul dalam konteks waktu yang tidak terlalu jauh. Hanya berselang 3 hari antara bom Gereja Katedral Makassar dan serangan ke Mabes Polri. Hal ini menunjukkan bahwa dua serangan teror ini harus dipandang sebagai sesuatu yang siap mengancam kita kapan saja.

Menurut informasi dari kepolisian, dua kasus terorisme ini tidak terkait satu sama lain. Kasus Bom Makassar merupakan sebuah aksi yang terencana dari kelompok AD Makassar dan kasus penembakan oleh ZA ke Mabes Polri beberapa waktu lalu merupakan aksi seorang diri tanpa kelompok dan dengan motivasi melakukan teror sebagai balas dendam kepada Polri yang melakukan penangkapan terhadap banyak pelaku terror sejak bulan Januari hingga Maret 2021 di Indonesia.

Dua peristiwa tersebut mengingatkan penulis pada peristiwa terorisme pada tahun 2019 lalu di Selandia Baru. Pada tanggal 15 Maret 2019 atau tepat sekitar 2 tahun yang lalu, terjadi peristiwa terorisme di daerah Crhristchurch, Selandia Baru.

Baca: Bom Bunuh Diri di Makasar, Pelaku Pasangan Suami Istri Baru Menikah

Pada waktu itu dikisahkan Brenton Tarrant (28), seorang berkewarganegaraan Australia melakukan serangan senjata api pada Jamaah Sholat Jumaat di Masjid Al-Noor di wilayah Ricarton, Selandia Baru. Akibatnya, 51 orang jamaah sholat Jumaat di Masjid Al-Noor meninggal dunia dan 40 orang lainnya mengalami cedera luka-luka.

Menurut pihak kepolisian Selandia Baru, serangan tersebut berkorelasi dengan meningkatnya supremasi kulit putih pada 2015 di Australia dan Selandia Baru. Berdasarkan penyelidikan dari pihak Kepolisian Selandia Baru, Brenton diketahui memiliki pandangan anti-imigran khususnya imigran Muslim yang dianggap sebagai ras teroris yang harus dibasmi oleh orang kulit putih. Secara spesifik Brenton menyebutkan hal ini sebagai Ideologi Kebab Removalist.

Dalam waktu 1 bulan, Pemerintah Selandia Baru mengeluarkan kebijakan yang disebut dengan CTAP atau Counter Terrorism Action Plan. Terdapat beberapa poin pada CTAP tersebut yang harus dilakukan oleh pemerintahan Selandia Baru dalam memerangi terorisme di negaranya.

Poin tersebut terdiri dari: 1. Penguatan intelijen, 2. Penguatan kapasitan penegakan hukum dalam penanggulangan terorisme seperti dalam aspek ke-imigrasian, kepemilikan senjata api, hingga komitmen penegakan hukum yang adil bagi semua orang.

Baca: Polresta Pekanbaru Berhasil Tangkap Tahanan Narkoba Yang Kabur 3 Bulan Lalu

3. Pelibatan tokoh agama dan kelompok keagamaan untuk mengkampanyekan ide perdamaian dan toleransi, serta 4. Kerjasama internasional untuk memerangi ekstrimisme agama yang berhaluan dengan penggunaan kekerasan.

Rhys Ball (2020), seorang akademisi dari Massey University dalam tulisannya yang berjudul New Zealand’s Counter Terrorism: A Critical Assessment memperlihatkan bahwa CTAP sebagai kebijakan anti terorisme yang fundamental telah mengarahkan diri pada pendalaman pencegahan terorisme ketimbang pendalaman pada penindakan.

Hasil evaluasi Rhys Ball memperlihatkan bahwa hampir dalam jangka waktu 1 tahun (2019-2020) seluruh institusi pemerintahan melakukan pembenahan menyeluruh untuk memastikan tindakan terror tidak terjadi lagi di New Zealand.

Kementerian luar negeri misalnya langsung mengambil kebijakan untuk memastikan aspek-aspek ke-imigrasian dapat memfilter orang-orang yang dapat memberi pengaruh buruk bagi masyarakat Selandia Baru dan Bea Cukai mampu untuk membendung akses persenjataan illegal bagi masyarakat.

Baca: Hitungan Jam, 3 Pelaku Judi Online Ditangkap Sat Reskrim Polres Kuansing Dilokasi Terpisah

Kementerian Pendidikan pada sisi yang lain pada Oktober 2019 lalu mengeluarkan kebijakan untuk menyusun kurikulum yang mempromosikan pengetahuan kritis mengenai Islam sebagai agama perdamaian.

Promosi ini sendiri difungsikan untuk mengurangi dan bahkan menghilangkan stigma buruk yang munculdi tengah masyarakat Selandia Baru atas keberadaan Islam.

Kementerian Dalam Negeri di Selandia Baru pada Januari 2020 mengeluarkan kebijakan yang mempermudah para akademisi dan Universitas di Selandia Baru untuk terlibat dalam pembuatan dan evaluasi kebijakan penaggulangan terorisme.

Kebijakan di Indonesia?

Menurut Komisaris Polisi Malvino Edward Yusticia, SH, SIK, MH, MSS di Indonesia, kebijakan penanggulangan terorisme diemban oleh BNPT sebagai amanah dari Perpres No 46 Tahun 2010.

"Sejak tahun 2010, BNPT telah menyusun kebijakan, strategi, dan program dalam hal penanggulangan terorisme hingga saat ini. Namun pada sisi yang lain, terorisme di Indonesia terus bertumbuh," kata Malvino.

Berdasarkan informasi dari Densus 88 AT, jumlah tersangka terorisme setiap tahunnya selalu mencapai 100-200an orang setiap tahunnya tanpa ada indikasi penurunan jumlah pelaku terorisme di tanah air setiap tahunnya.

"Artinya program, kebijakan, dan strategi yang ditawarkan oleh BNPT sejak tahun 2010 tidak berkorelasi langsung dengan adanya penurunan jumlah pelaku terorisme di Indonesia," jelas Alumnus Master of Strategic Studies Victoria University of Wellington, New Zealand dan saat ini sebagai salah satu Peserta Didik Sespimmen Polri Dikreg Ke-61 TA 2021) tersebut.

Inefektifitas kebijakan, program, maupun strategi perlu menjadi pembahasan serius dengan dua peristiwa terrorisme yang terjadi pada Maret-April 2021 lalu.

Lanjut dikatakan Malvino, secara garis besar, berdasarkan UU No 5 Tahun 2018 Tentang Penanggulangan Tindak Pidana Terorisme terdapat dua pokok utama strategi penanggulangan terorisme. "Dua pokok utama strategi tersebut terdiri dari Penegakan Hukum dan Pencegahan-Deradikalisasi," katanya.

Dalam aspek penegakan hukum, jika sekilas dievauasi maka dapat dikatakan berada dalam posisi yang cukup optimal. Hal ini dapat diperlihatkan dari kuantitas penangkapan melalui strategi Preventive Strike yang dilakukan oleh Polri yang berkisar di angka 100-200an tersangka setiap tahunnya. Namun, dalam pelaksanaan pencegahan dan deradikalisasi pelaksanaannya belum efektif. Hal ini dibuktikan dengan adanya 60-an mantan napiter yang melakukan pidana terorisme kembali sejak tahun 2015 dan masih banyaknya orang-orang yang tergabung dalam kelompok terorisme yang tersebar di Indonesia.

Jika berkaca pada pengalaman Selandia Baru, maka kunci dari penanggulangan terorisme adalah kecepatan dan ketepatan strategi. CTAP yang diimplementasikan oleh Selandia Baru mampu untuk mendorong seluruh institusi sosial dan politik untuk saling terhubung dalam visi pencegahan dan penaggulangan terorisme.

Ketepatan strategi dalam CTAP juga selalu dipastikan dalam bentuk pelibatan akademisi dan Universitas dalam memformulasikan, mengimplementasikan, hingga mengevaluasi program yang dilaksanakan.

"Indonesia melalui BNPT sejak terjadinya dua peristiwa terror pada Maret dan April lalu seharusnya juga membentuk reaksi dan strategi tepat sehingga peristiwa yang sama tidak terjadi kembali di kemudian hari," tegas Malvino.

Reaksi tersebut harusnya dapat dimulai dengan mengevaluasi seluruh program, kebijakan, dan strategi yang telah dilaksanakan dalam penanggulangan terorisme.

"Dengan evaluasi tersebut, maka pembentukan strategi baru penanggulangan terorisme dapat diformulasikan kembali sehingga strategi nasional dalam penanggulangan terorisme dapat berlangsung lebih komprehensif, tepat sasaran, dan terintegrasi sebagaimana CTAP yang diimplementasikan di Selandia Baru saat ini telah berhasil membawa banyak perubahan," imbuhnya. (**)

Lainnya
Pemko Pekanbaru Luncurkan 5 Bus Vaksin Keliling, Masyarakat Cukup Tunjukkan KTP
Pemko Pekanbaru Luncurkan 5 Bus Vaksin Keliling, Masyarakat Cukup Tunjukkan KTP
Buka Rakor Sentra Gakkumdu Se-Riau, Kapolda Riau Dukung
Berikan Santunan Rp 1,1 M Kepada Keluaraga Korban, Iwan
Ruang Server Gedung Kemenkumham Terbakar
Fokus Redaksi
Soal Ujian SD di Solok Dinilai Lecehkan Nabi Muhammad, Polisi Periksa Semua Pihak
Soal Ujian SD di Solok Dinilai Lecehkan Nabi Muhammad, Polisi Periksa Semua Pihak
Pedagang Makanan dan Obat Ilegal di Situs Online Ogah C
Lahan Terbakar di Bintan Hanguskan Rumah Sekcam dan Men
Ottech
Wali Kota Batam Sambut Menkominfo Tinjau Proyek Pembangunan Data Center
Wali Kota Batam Sambut Menkominfo Tinjau Proyek Pembangunan Data Center
Awas.. Ada Judi Berbungkus Game Anak-Anak di iOS
Begini Tipe Perilaku Penipuan di Whatsapp dan Cara Meng
Nasional
Hikmah Anak Kuntu yang Viral, Syahrul Aidi Minta Pengusaha Perhatikan Kesejahteraan Karyawan
Hikmah Anak Kuntu yang Viral, Syahrul Aidi Minta Pengusaha Perhatikan Kesejahteraan Karyawan
Syahrul Aidi Perjuangkan Kesejahteraan Pesantren di Sen
Kongres IKA UNRI Sukses Digelar, Panitia Ucapkan Terima
Kriminal
Lawan Terorisme, Indonesia Dapat Tiru Konsep CTAP Selandia Baru
Lawan Terorisme, Indonesia Dapat Tiru Konsep CTAP Selandia Baru
Bom Bunuh Diri di Makasar, Pelaku Pasangan Suami Istri
Polresta Pekanbaru Berhasil Tangkap Tahanan Narkoba Yan
Pendidikan
Pendaftaran PPDB 2021 untuk SMA dan SMK di Riau Ditunda
Pendaftaran PPDB 2021 untuk SMA dan SMK di Riau Ditunda
Upaya Tingkatkan Kualitas Pendidikan, SMK Muhammadiyah
SMK Muhammadiyah 3 Terpadu Pekanbaru Tandatangani Kerja
Entertainment
Tunggu ya , Serial Televisi Star Wars Segera Diproduksi
Tunggu ya , Serial Televisi Star Wars Segera Diproduksi
Ustadz Abdul Somad di Medan: Ngeri-ngeri Sedap Juga Kur
Peserta BPJS Kesehatan Kabupaten Solok Apresiasi Pelaya
Global
GKSB DPR Kutuk Serangan Israel ke Masjid Al Aqsa, Minta Pemerintah RI Tegas ke Israel
GKSB DPR Kutuk Serangan Israel ke Masjid Al Aqsa, Minta Pemerintah RI Tegas ke Israel
Ketika Presentasi 2 Menit Anies Baswedan Dipuji Para Du
Kapsul Waktu Berusia 176 Tahun Ditemukan di Gereja Eszt